Saturday, 8 November 2014

:: Ku pilih agamamu ::

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.




Kyoto, Japan.
Hidup ini tidak semuanya indah. ibarat roda yang berpusing, kadang diatas dan kadang dibawah. Sakura Uryuu melepaskan keluhan perlahan. pandangannya ditalakan ke langit. Sepanjang 20 tahun dia hidup, dia tidak pernah merasakan yang dirinya sempurna. Dia termenung. Merasakan kekurangan dalam dirinya. Namun, dia tidak tahu, apa yang dia rasakan kurang. Baginya, dia merasakan satu kehilangan dan kekurangan, dan perasaan itu makin terasa seiring dengan usianya yang semakin menginjak dewasa. 

________________________________________________________________________________


KLIA, Malaysia
Syakirah Hamidi

Syakirah mengerling kearah sesusuk tubuh yang berdiri di hadapannya. Dalam diam, dia akui yang dia menyintai lelaki tersebut. Namun, merasakan yang dirinya masih belum sempurna, dia nekad untuk berubah demi lelaki itu. “Syafiq, kau dekat sana nanti jangan sampai lupa asal-usul kau” ujarnya separuh bergurau. Syafik menoleh, sekilas dia tersenyum manis “ in shaa Allah. Aku takkan sesekali lupa. Kau ingat aku ni orang yang mudah lupa asal usul ke? Aku mesti rindu nak makan asam pedas ikan pari kau nanti” balas Syafiq ceria. Syakirah memandang Syafiq dengan penuh kasih. Dia mengenali Syafiq semenjak mereka berusia 5 tahun. Dialah teman sepermainan, teman bercerita dan teman bergaduh. Baginya, Syafiq melengkapkan hidupnya. Hatinya berbolak-balik. Dia takut sekiranya dia meluahkan perasaannya terhadap Syafiq, dia khuatir yang lelaki itu akan menjauhkan diri darinya. Dia tidak mahu persahabatan yang mereka ada sekarang ini terputus hanya disebabkan perasaan yang dia ada untuk lelaki itu. Sejujurnya, dia sayang akan perhubungan ini. Sekiranya diberi pilihan, Syakirah sanggup korbankan perasaan yang dia ada, demi sebuah persahabatan yang berharga ini. Lamunannya terhenti apabila mendengarkan pengumuman penerbangan Syafiq yang akan berlepas sebentar lagi. Hatinya berat memandang langkah Syafiq yang semakin menjauh darinya. Mahu sahaja dia berlari mendapatkan lelaki itu, namun, akalnya menghalang kakinya dari melangkah. “Kirah, nanti kau nak kahwin, jangan lupa jemput aku. Walaupun aku jauh, aku akan cuba hadir pada hari bahagia kau” tutur Syafiq gembira. Syakirah tersenyum kelat. Kelibat Syafiq semakin lama semakin menghilang dari pandangannya dan dia tahu, dengan permegiannya Syafiq dari hidupnya, perasaan ini perlu dikunci rapi.


Syafiq Shakirin



Hatinya resah. Cemas. Gelisah. Dia memandang lama kearah gadis manis yang berdiri di sebelah ibunya. Keluhan terdengar dari bibirnya. “Alang risau ke nak naik flight? Berat sangat mengeluh abah dengar.” Tegur Encik Shakirin kepada anak bujangnya itu. Syafiq tersengih. Tidak menyangka yang perbuatannya diperhatikan. Kepala yang tidak gatal digaru. Sekilas, dia memandang kearah Syakirah. Hatinya melonjak kegembiraan apabila dia mengetahui yang Syakirah ada untuk menghantarnya. Hatinya berdebar laju. Perasaannya berbelah bahagi. Raut muka Syakirah dipandang lama. Dia sedar yang kawannya itu semakin cantik dari hari ke hari, dan dia sedar yang perasaanya untuk Syakirah semakin bertambah seiring dengan usianya yang menginjak ke-25 tahun. Dia sudah lama meminati Syakirah. Namun, dia takut untuk meluahkan perasaannya. Dia sedar yang Syakirah seorang gadis manis, yang menjadi rebutan orang ramai. Sejak sekolah lagi Syakirah sering menjadi perbualan sahabat-sahabat lelakinya. Mereka sering memuji kecantikan dan sifat rendah diri Syakirah dan disebabkan itulah, dia tidak berani untuk memberitahu apa yang tersimpan didalam hatinya. Syafiq terkilan, kerana dia tahu yang Syakirah hanya menganggap dia sebagai kawan sahaja dan tidak lebih dari itu. Kalau boleh, dia mahu Syakirah memandang dia sebagai seorang lelaki yang layak menjadi teman hidupnya. Namun, dia harus tersedar dari mimpi indah itu. Realitinya, Syakirah tidak pernah memandangnya seperti yang dia harapkan. “Kirah, nanti kau nak kahwin, jangan lupa jemput aku. Walaupun aku jauh, aku akan cuba hadir pada hari bahagia kau” tuturnya separuh ceria. Dia tidak mahu Syakirah perasan akan perubahan suaranya. Syakirah hanya tersenyum. Melihatkan senyuman itu, hatinya pedih. ‘Selamat tinggal duhai cinta yang tidak kesampaian’ desis hatinya sayu. Dengan langkah yang berat, dia melangkah meninggalkan gadis yang dia cintai.

______________________________________________________________


notasejengkal: masih mencuba untuk selesaikan penulisan ini, tapi.... buat masa sekarang, idea untuk kembangkan cerita ini masih samar-samar... hope dapat habiskan cerita ini. 

No comments:

Post a Comment